Sunday, 10 April 2011

Akhir Malam

Benar, aku mungkin berada pada tahap terendah di dalam hidup ini. Tiada sesiapa yang boleh aku berlari, tiada manusia yang sudi mendengar, tiada insan yang boleh diajak berbicara. I can't do anything but to walk forward without thinking. I had to keep on moving. Finally I stopped. Aku meringkuk di atas lantai. Aku berbaring di sana hilang arah tujuan seperti terperangkap di dalam patung, memegang dengan seluruh kekuatan with all my might to the numbness that kept me from realizing what I didn't want to know. Aku melepaskan genggaman tangan dari sekitar kaki untuk menutup wajahku. 


Then you guys appeared. You know who you are. Not gonna name you guys. Relief I was. Lega bahawa kau datang membawa sinar cahaya ke dalam teras kewujudan aku. Mengingatkan aku untuk tetap berusaha untuk tidak berfikir tentang memori kenangan silam, supaya aku tidak lupa untuk berjuang untuk diri yang lemah ini. 


Hanya satu risau yang membuak-buak di benak fikiran, di akhir malam itu, kelelahan pada diri kerana kurang tidur akan menjatuhkan dinding pertahanan aku dan semuanya kembali menelan semangat juang ini. Bertahanlah wahai manusia. Percaya bahawa Allah S.W.T akan sentiasa berada di samping hambaNYA.

No comments: